Youkoso Jitsuryoku Vol 1 Bab 3 - Pendahuluan





Hadirin sekalian, terimakasih telah menunggu!

"Selamat pagi Yamauchi!"

"Selamat pagi Ike!"

Sambil sampai di sekolah, Ike memanggil Yamauchi dengan senyuman di wajahnya.

Tidak biasa bagi mereka berdua untuk pergi ke sekolah lebih awal. Satu minggu sejak upacara masuk. Ike dan Yamauchi selalu sampai di sekolah tepat sebelum bel.

"Wow ~ pelajarannya sangat menyenangkan sehingga saya tidak bisa tidur ~"

"Yup, sekolah ini yang terbaik-berenang akan segera dimulai! Saya katakan berenang, tapi anak perempuan adalah bagian yang penting! Dan oleh anak perempuan, maksudku baju renang mereka! "

Pastinya, berenang diajarkan kepada anak laki-laki dan perempuan. Dengan kata lain, Horikita, Kushida, dan semua gadis lainnya memakai pakaian renang ... dan kulit mereka terlihat. Gadis-gadis di ruangan itu mundur dari kegembiraan Ike dan Yamauchi.

Di sisi lain, saya masih duduk di kursi saya, sendirian. Saya harus proaktif bergabung dengan sekelompok teman. Untungnya, percakapan mereka dihentikan, jadi saya berdiri. Namun…

"Oi, Dokter. Kemarilah kemari. "

"Fufu, apakah kamu memanggilnya?"

Seorang anak laki-laki gemuk, yang tampaknya memiliki julukan "Dokter", berjalan menuju orang yang memanggilnya. Saya pikir namanya Sotomura atau semacamnya.

"Dokter, bisakah kamu merekam gadis-gadis yang memakai baju renang?"

"Serahkan padaku. Saya akan pura-pura sakit dan melewatkan kelas untuk mengamatinya. "

"Merekam? Apa yang kamu rencanakan?"

"Dokter akan menentukan ukuran payudara wanita itu. Jika ada kesempatan, dia akan mencoba memotret. "

"... Oi oi."

Sudou juga menarik kembali rencana Ike. Jika gadis-gadis itu tahu itu akan menjadi pertumpahan darah. Namun, terlepas dari apa yang mereka bicarakan, saya iri dengan percakapan mereka. Harus baik punya teman. Aku juga ingin berteman.

"Sedih."

"... kamu juga ada di sini, Horikita?"

"Beberapa menit yang lalu. Aku masuk saat kau melihat anak laki-laki itu.Anda tidak akan berpikir untuk mencoba berteman dengan mereka, bukan? "

"Diam. Sulit bagiku untuk tetap berteman. "

"Cara saya melihatnya, Anda sepertinya tidak memiliki gangguan komunikasi."

"Saya memiliki banyak keadaan. Ha ... bahkan sekarang aku hanya bisa bercakap-cakap denganmu. "

Bahkan jika saya bisa SMS dengan Ike dan yang lainnya, percakapan masih sulit.

"Hei ... aku sudah menyuruhmu untuk tidak memasukkanku ke daftar temanmu, kan?"

Dia menatapku dengan wajah jijik saat dia mundur beberapa langkah.

"Tidak apa-apa. Tidak peduli seberapa rendah saya pergi, saya tidak akan pernah berteman dengan Anda. "

"Saya melihat. Saya merasa lega."

Berapa banyak yang dia benci punya teman?

"Oi Ayanokouji."

Tiba-tiba, Ike memanggilku. Saat aku mendongak, aku melihat wajahnya yang tersenyum memanggilku.

"Apa, apa itu?"

Aku sedikit tergagap saat aku bangkit. Horikita sudah mengalihkan perhatiannya pada hal-hal lain.

Bagaimanapun, kesempatan saya untuk membuat sekelompok teman telah datang. Aku berjalan menuju Ike.

"Sejujurnya, kami akan bertaruh dengan ukuran dada gadis itu."

"Kami bahkan punya meja untuk taruhannya."

Dokter mengeluarkan sebuah tablet dan membuka lembaran Excel.

Semua nama anak perempuan di kelas terdaftar. Taruhan juga dilampirkan.Saya tidak tertarik dengan taruhan, tapi saya tidak akan membiarkan kesempatan ini untuk membuat teman lolos.

"Hmm ... haruskah aku bergabung?"

"Ya! Lakukan, lakukanlah! "

Saat ini, pesaing untuk payudara terbesar di lembar adalah Hasebe.Kemungkinannya adalah 1 untuk 8. (T / N 1 untuk 8 atau 1 sampai 8? Tidak tahu)

Ini adalah nama yang belum pernah saya dengar sebelumnya. Saya belum mengingat nama teman sekelas saya. Ini sangat buruk

"Ini lebih rinci daripada yang saya pikir akan terjadi ... bukankah kalian terlalu banyak mengamati?"

"Itu karena kita laki-laki. Kita hanya punya pantat dan payudara terus-menerus di dalam pikiran kita! "

Bahkan jika itu benar, mereka sama sekali tidak menahan diri.

Di dekat bagian bawah rintangan, ada nama Horikita. Saat itu sekitar 30th.

Nah, dari segi ukuran payudara, sudah jelas siapa yang menang dan siapa yang kalah. Dia memiliki kesempatan menang yang cukup rendah.

"Jadi apa yang akan kamu lakukan? Ada 1.000 poin untuk bergabung. "

"Saya melihat…"

Tanpa mengetahui nama dan wajah siapa pun, apalagi ukuran payudara mereka, sulit untuk bergabung.

Satu-satunya orang yang kudengar, bagaimanapun, adalah Horikita dan Kushida.

Kushida pasti memiliki payudara besar, tapi sulit untuk mengatakan bahwa dia akan menempati posisi pertama hanya dengan banyak informasi.

"Tidak apa-apa, kami hanya bermain. Ada banyak orang yang bisa dipetik juga. "

"Saya akan melakukannya!" "Saya juga saya juga!" "Saya juga telah membina ukuran payudara sebelum!"

Sementara saya memikirkannya, semua anak laki-laki berkumpul dan merasa senang karena payudara. Semua gadis di kelas melihat dengan ekspresi jijik.

"Saya akan ikut juga. Taruhanku di Sakura. "

Yamauchi memotong dan memberi taruhannya. Sakura adalah cewek biasa yang memakai kacamata. Saya tidak benar-benar berbicara dengan siapapun, jadi saya tidak akan benar-benar tahu.

Merenungkan sesuatu, Yamauchi mengambil bahu Ike dan Dokter dan mulai membisikkan sesuatu.

"Aku hanya mengatakan ini pada kalian, tapi aku benar-benar mengaku pada Sakura."

"Ha!? Apa, benarkah !? "

Ike adalah yang paling terkejut dan tidak sabaran. Apakah seseorang mengalahkannya untuk mencapai tujuannya?

"Ya, ya. Tapi ini hanya di antara kita, oke? Saya pikir dia benar-benar biasa pada awalnya. Lalu aku melihat pakaiannya. Hal-hal itu sangat besar. "

"Bodoh, Anda bertanya padanya karena dia besar dan bukan karena dia imut?"

"Aku tidak akan berkencan dengan siapa pun kecuali mereka setingkat Kushida dan Hasebe. Saya tidak tertarik pada gadis biasa. "

Yamauchi tak kenal belas kasihan karena tidak ada orang lain di sekitarnya.

Aku bertanya-tanya berapa banyak aku bisa mempercayai kata-katanya tentang mengajaknya kencan.

Pada akhirnya, saya memutuskan untuk menempatkan taruhan saya pada gadis-gadis dengan kemungkinan lebih tinggi.


List Chapter

LihatTutupKomentar