Youkoso Jitsuryoku Vol 1 Bab 2 - Bagian 1



Akhirnya, setelah mengintip melalui pintu kafetaria, saya memutuskan untuk pergi ke toko serba ada, membeli roti, dan kembali ke kelas.

Sekelompok teman sedang makan dengan meja mereka di samping satu sama lain, sementara ada beberapa siswa yang diam-diam makan sendirian.Satu-satunya hal yang umum adalah bahwa hampir setiap orang memiliki bento dari toko serba ada atau kafetaria.

Aku akan mulai makan saat melihat Horikita sudah kembali ke tempat duduknya.

Dia duduk di mejanya sandwich yang tampak lezat.

Aku kembali ke tempat dudukku tanpa mengatakan apapun.

Ketika saya hendak menggigit roti pertama, musik mulai diputar dari speaker.

"Hari ini, jam 5 sore di gimnasium nomor 1, akan ada klub fair. Bagi anda yang tertarik dengan klub, silahkan masuk ke nomor gimnasium 1. Saya ulangi, hari ini- "

Seorang gadis dengan suara lucu membuat pengumuman mengenai PA.

Klub, ya. Saya belum pernah di klub sebelumnya.

"Hei, Horikita───"

"Saya tidak tertarik dengan klub."

"... Aku bahkan belum memintanya."

"Ok, lalu apa?"

"Apakah Anda akan berpartisipasi dalam klub mana pun?"

"Ayanokouji-kun. Apakah Anda memiliki demensia? Atau apakah Anda hanya idiot? Bukankah saya katakan sejak awal bahwa saya tidak tertarik dengan klub? "

"Hanya karena Anda tidak memiliki kepentingan tidak berarti Anda tidak akan berpartisipasi."

"Itu argumen yang sembrono. Jangan bicara seperti itu. "

"Baik…"

Horikita tidak tertarik pada klub atau berteman. Kapan pun saya berbicara dengannya, dia terlihat kesal. Saya ingin tahu apakah dia datang ke sekolah ini hanya untuk pendidikan atau tingkat pekerjaan yang tinggi.

Tidak mengherankan jika itu satu-satunya alasannya, tapi rasanya tidak wajar.

"Anda benar-benar tidak punya teman, saya mengerti."

"Itu salah. Sekarang aku bisa berbicara denganmu dengan cukup baik. "

"Anda mengatakan itu, tapi jangan anggap saya sebagai salah satu teman Anda."

"R-benar, tentu saja ..."

"Karena Anda ingin pergi melihat klub, apakah Anda berniat memasuki klub mana pun?

"Tidak, saya masih memikirkannya. Mungkin aku tidak akan bergabung dengannya. "

"Jika Anda tidak akan bergabung dengan klub, mengapa Anda pergi ke klub adil? Aneh. Apakah Anda menggunakan klub sebagai dalih untuk berteman? "

Bagaimana dia begitu pintar? Tidak, mungkin saya terlalu mudah untuk mengerti.

"Karena saya gagal di hari pertama, klub adalah kesempatan terakhir saya untuk berteman."

"Tidak apa-apa untuk mengundang orang lain selain saya?"

"Itu karena saya tidak punya orang lain untuk mengundang saya mengalami masalah!"

"Itu benar. Namun, saya tidak berpikir bahwa Ayanokouji-kun serius berarti hal-hal yang Anda katakan. Jika Anda benar-benar menginginkan seorang teman, Anda mungkin akan berbicara lebih serius. "

"Karena itu tidak mungkin bagi saya, saya menginjak jalan kesendirian."

Horikita diam-diam kembali makan sandwichnya.

"Saya tidak bisa benar-benar memahami pemikiran kontradiktif semacam itu."

Aku ingin teman, tapi aku tidak bisa berteman. Nampaknya Horikita tidak bisa memahaminya.

"Apakah Anda pernah melakukan klub?"

"Tidak. Saya tidak punya pengalaman di klub manapun. "

"Lalu apakah Anda punya pengalaman dengan hal-hal di luar klub? Oh, Anda sedang membicarakan hal seperti ini dan itu? "

"… Apa yang kamu coba katakan? Aku merasakan kedengkian di balik kata-katamu. "

"Kebencian? Aku bahkan tidak mengatakan apa yang sebenarnya saya maksud. "

Saya menerima sebuah pukulan ke sisi saya dengan gerakan cepat.

Aku secara refleks terbatuk dari kekuatannya yang tak terduga.

"Hei, untuk apa !?"

"Ayanokouji-kun. Saya sudah memperingatkan Anda, tapi sepertinya Anda tidak mendengarkan apa yang saya katakan. Ingat bahwa saya mampu menimbulkan lebih banyak rasa sakit daripada yang saya lakukan. "

"Tidak ada kekerasan! Kekerasan tidak menyelesaikan apapun! "

"Sangat? Sejak awal waktu, kekerasan telah ada karena ini adalah cara yang paling efisien untuk menyelesaikan masalah. Ini adalah cara tercepat untuk menyampaikan maksud Anda ke pihak lain atau mengabaikan keinginan pihak lain. Lagi pula, bahkan negara mempekerjakan polisi yang menggunakan senjata dan kekerasan untuk menangkap orang, bukan?

"Kamu pasti banyak bicara ..."

Dia memberi saya sebuah pidato besar, dengan menyatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Kapan pun dia berkomentar, dia akan mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal dan menggunakannya untuk membalas dengan kejam.

"Mulai sekarang, saya akan menggunakan kekerasan untuk memperbaiki kesalahan jalan Anda. Bagaimana dengan itu? "

"Bagaimana perasaan Anda jika saya mengatakan hal yang sama kepada Anda?"

Saya heran mengapa mereka memanggil pria yang mengangkat tangan melawan wanita dengan harga terendah dan pengecut.

"Tidak masalah, karena tidakkah menurutmu itu tidak akan pernah terjadi?Lagi pula, saya tidak pernah mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak saya lakukan. "

Itu adalah jawaban yang keluar jauh dari lapangan kiri. Dia tampaknya percaya bahwa dia tidak pernah salah.

Meskipun dia terlihat dan bertindak secara sipil, dia berarti di dalam.

"Saya mengerti, saya mengerti. Aku akan sangat berhati-hati mulai sekarang. "

Sambil terus memanggil Horikita, aku melihat ke luar jendela. Ah, cuacanya bagus hari ini.

"Aktivitas klub ... apakah itu? Saya melihat… "

Horikita bergumam sambil merenungkan sesuatu.

"Sedikit demi sedikit ok, kan? Aku akan pergi bersamamu."

"Bagaimana apanya?"

"Apa kau tidak mengatakannya sendiri? Anda ingin pergi ke klub adil. "

"Oh, benar. Saya tidak pernah berniat untuk tinggal lama. Lagi pula, saya hanya mencari alasan. Apakah itu baik? "

"Kalau hanya sebentar saja. Lalu, saya akan menemuimu sepulang sekolah. "

Setelah itu, dia kembali makan. Sepertinya dia memutuskan untuk pergi bersama dengan usaha saya untuk membuat lebih banyak teman.

Sebelumnya saya mengatakan bahwa dia tidak enak diajak bicara, tapi sikapnya sepertinya akan menjadi lebih baik.

"Melihat Anda mencoba berteman dan gagal terdengar menarik."

Sudahlah, dia masih tidak enak.

List Chapter

LihatTutupKomentar