Youkoso Jitsuryoku - Vol 1 Bab 1 Bagian 3



Meski sekolah ini sulit, upacara masuk sama seperti di sekolah lain.

Setelah mengucapkan terima kasih dari beberapa direktur utama atau direktur lainnya, upacara tersebut berakhir.

Dan saat itu siang hari. Setelah kami mendapat penjelasan tentang semua bangunan dan fasilitas di kampus, rombongan berpisah.

70, 80% siswa mulai menuju asrama. Sisa siswa membentuk kelompok kecil dan berjalan menuju kafe dan ruang karaoke. Seluruh penonton segera lenyap.

Dalam perjalanan ke asrama, saya memutuskan untuk pergi ke toko serba ada, yang sedang dalam perjalanan. Tentu saja aku sendiri. Aku tidak mengenal orang lain.

"... Betapa kebetulan yang tidak menyenangkan."

Begitu memasuki toko, aku langsung berlari ke Horikita lagi.

"Jangan terlalu bermusuhan. Sebaliknya, apakah Anda juga punya barang untuk dibeli? "

"Ya, hanya sedikit. Saya datang untuk membeli beberapa kebutuhan. "

Horikita berbicara sambil memeriksa sampo yang dia ambil dari rak.

Asrama kehidupan dimulai dari hari ini, Anda membutuhkan lebih dari sekedar "sedikit" ... Gadis juga membutuhkan berbagai produk.

Dia segera memasukkan sampo dan kebutuhan sehari-hari lainnya ke dalam keranjangnya.Kupikir dia akan mencari barang berkualitas, tapi dia hanya mencari yang termurah.

"Kupikir cewek lebih memperhatikan sampo jenis apa yang mereka gunakan."

"Itu tergantung tipe orangnya, bukan? Jenis orang yang tidak tahu kemana mereka harus mengeluarkan uang mereka. "

Dia mengirimi saya tatapan dingin yang berbunyi, "Tidak bisakah Anda melihat barang-barang orang lain tanpa izin?"

"Juga, saya tidak mengharapkan Anda tinggal di kelas untuk mengenalkan diri. Anda tidak terlihat seperti tipe orang yang berada di kelompok teman sekelas itu. "

"Saya mencoba berada di grup itu dengan tenang karena saya berusaha menghindari masalah. Mengapa Anda tidak berpartisipasi dalam perkenalan diri? Ini hanya salam singkat.Anda bisa bergaul dengan yang lain dan mendapatkan kesempatan untuk berteman. "

Selain itu, banyak siswa saling bertukar kontak satu sama lain.

Jika Horikita telah berpartisipasi, dia mungkin sudah populer di kelas ini. Sayang sekali.

"Ada banyak alasan yang bisa saya berikan kepada Anda, tapi haruskah saya memberi penjelasan sederhana? Bahkan jika saya memperkenalkan diri, tidak dijamin bahwa saya akan bergaul dengan semua orang. Sebaliknya, itu mungkin akan menciptakan masalah sebagai gantinya. Jika saya tidak melakukan pendahuluan, tidak satu pun masalah ini terjadi. Kanan?"

"Tapi masih ada kemungkinan tinggi bahwa Anda akan akur dengan semua orang ..."

"Dari mana Anda mendapatkan probabilitas itu? Saya mengatakan itu, tapi kami akan terus-menerus berdebat mengenai hal itu jika kami mencoba untuk memperdebatkannya, jadi anggap saja probabilitasnya tinggi. Jadi, apakah Anda bergaul dengan seseorang? "

"Uu ..."

Dia menatapku sambil berbicara.

… Saya melihat. Anehnya, dia benar.

Sebenarnya, saya tidak bisa bertukar kontak dengan siapa pun.

Ini tidak bisa dijadikan bukti untuk membuktikan bahwa ada kemungkinan tinggi untuk bergaul jika dia mengenalkan dirinya. Aku mengalihkan pandanganku pada kata-kata Horikita.

"Dengan kata lain, Anda tidak memiliki bukti bahwa perkenalan diri membuat teman mudah ditemukan."

Horikita melanjutkan.

"Sejak awal, saya tidak pernah ingin berteman. Jadi, saya tidak perlu memperkenalkan diri, dan saya tidak perlu mendengarkan perkenalan orang lain. Apakah Anda yakin sekarang? "

Dia memang menolak saya saat pertama saya mencoba memperkenalkan diri ...

Mungkin sudah menjadi keajaiban untuk mendapatkan namanya sejak dulu.

Ketika saya bertanya apakah saya seharusnya tidak mengenalkan diri, dia menggelengkan kepalanya.

Orang memiliki berbagai cara berpikir; Tidak mungkin menyangkal hal itu.

Horikita adalah tipe orang yang jauh lebih terisolasi, tidak, menyendiri, daripada yang saya duga.

Kami bahkan tidak saling memandang saat kami berjalan-jalan di toko.

Meski kepribadiannya agak tegang, rasanya tidak nyaman berjalan bersama.

"Wow ~. Mereka bahkan memiliki semua jenis mie cangkir, sekolah ini benar-benar nyaman ~ "

Di depan bagian makanan instan, dua anak laki-laki sedang ribut. Setelah melempar segelas mie ke keranjang mereka, keduanya pergi ke register. Mereka juga memiliki banyak makanan ringan dan minuman yang memenuhi seluruh keranjang. Karena ada banyak poin yang mungkin tertinggal, wajar jika mereka mencoba menghabiskannya.

"Mie cangkir ... jadi mereka juga memiliki bagian semacam itu, ya."

Belajar hal semacam ini adalah salah satu tujuan saya untuk pergi ke toko serba ada.

"Jadi anak laki-laki benar-benar menyukai hal semacam ini? Kurasa itu tidak baik untuk tubuh. "

"Eh, saya hanya mempertimbangkan apakah saya harus membelinya."

Aku mengambil cangkir mie mie dan melihat harganya.

Dikatakan itu adalah 156 yen, tapi saya tidak yakin apakah itu tinggi atau rendah untuk semangkuk mie cangkir.

Meskipun sekolah menyebutnya "poin", semua harga ditulis dalam yen.

"Hei, apa pendapatmu tentang harga ini? Apakah mereka terlihat murahan atau mahal? "

"Hmm ... saya tidak bisa benar-benar tahu, tapi apakah Anda menemukan sesuatu dengan harga yang aneh?"

"Bukan, bukan itu maksud saya. Aku hanya ingin bertanya. "

Harga barang di toko itu sepertinya benar.

Juga, itu benar-benar tampak seperti 1 poin sama dengan 1 yen.

Mengingat rata-rata tunjangan siswa SMA sekitar 5.000 yen, tunjangan bulanan kami 20 kali lebih besar.

Merasakan perilaku mencurigakanku, Horikita menatapku dengan aneh.

Aku mengambil semangkuk mi mangkuk terdekat untuk melepaskan kecurigaannya.

"Wow, ini sangat besar. Ini cangkir G! "

Sepertinya itu singkatan dari "giga cup", tapi untuk beberapa alasan itu membuat saya merasa kenyang hanya melihatnya.

Pada catatan yang tidak terkait, payudara Horikita tidak kecil, tapi juga tidak besar. Mereka hanya ukuran yang sempurna.

"Ayanokouji-kun. Apakah Anda hanya memikirkan sesuatu yang tidak pantas? "

"… Tidak, tentu saja tidak."

"Anda bertingkah aneh sekalipun ..."

Sekilas saja, dia bisa mengatakan bahwa aku sedang memikirkan hal-hal aneh. Dia tajam.

"Saya sedang memikirkan apa yang harus saya beli. Mana yang terlihat lebih baik? "

"Kalau hanya itu, maka tidak apa-apa. Anda harus berhenti membeli makanan yang tidak sehat itu. Sekolah memiliki banyak pilihan makanan yang lebih baik, jadi jangan membuat kebiasaan di luar itu. "

Seperti yang dia katakan, tidak perlu lagi berpegang pada makanan cepat saji instan.

Namun, saya mendapat dorongan yang tak tertahankan untuk membeli beberapa lagi, jadi saya mengambil mangkuk mi instan berukuran biasa (dikatakan FOO Yakisoba di atasnya) dan memasukkannya ke dalam keranjang saya.

Horikita menarik perhatiannya dari bagian makanan dan mulai melihat bagian kebutuhan toko.

Sekarang saya akhirnya bisa mencetak beberapa poin dengan Horikita dengan menceritakan beberapa lelucon lucu.

"Wah, pisau cukur ini punya lima bilah! Sepertinya itu akan mencukur bersih super. "(T / N tidak yakin apa lelucon di sini, mungkin beberapa pun saya tidak mengerti)

"Persetan, apa yang akan saya cukur dengan itu?"

Saya memegang pisau cukur, merasa bangga dengan lelucon saya, namun reaksinya berbeda dari perkiraan saya. Kupikir dia akan tersenyum, tapi dia menatapku seperti aku menjijikkan.

"... Anda tahu, tidak ada yang perlu dicukur di dagu saya atau bahkan di bawah ketiak saya."

Itu menyakitkan hati saya. Saya kira lelucon saya tidak bekerja pada wanita.

"Saya iri pada keberanian Anda untuk mengatakannya kepada seseorang yang secara acak Anda temui."

"... Anda juga pernah mengatakan hal yang sama kepada seseorang yang baru saja Anda kenal."

"Sangat? Saya hanya mengatakan fakta. Tidak seperti kamu."

Dia mengembalikan kata-kataku dengan tenang dan menutup mulutku. Memang, saya mengatakan beberapa hal bodoh. Horikita yang halus, bagaimanapun, tidak menunjukkan tanda-tanda mengatakan hal-hal kasar.

Horikita sekali lagi memilih pembersih wajah yang paling murah. Kupikir cewek harus lebih memperhatikan dirinya sendiri.

"Kurasa yang ini terlihat lebih baik, bukan?"

Aku menyambar pembersih wajah yang sedikit lebih mahal dan tampak lebih kurus.

"Tidak perlu."

Saya ditolak

"Tidak, tapi-"

"Saya sudah bilang saya tidak membutuhkannya, bukan?"

"Ya ..."

Dengan lembut aku mengembalikan kembali pembersih itu ke rak saat dia melotot padaku.

Kupikir aku bisa bercakap-cakap tanpa membuatnya marah, tapi aku gagal.

"Anda tidak pandai bersosialisasi. Anda mengisap untuk mengemukakan hal-hal yang perlu dibicarakan. "

"Bahkan datang darimu ... kurasa itu benar."

"Tentu saja. Saya memiliki mata yang cukup bagus untuk orang-orang. Biasanya, saya tidak ingin mendengar Anda berbicara dua kali, tapi saya akan berusaha keras untuk mendengarkan Anda. "

Entah kenapa aku mencoba berteman dengan dia, tapi harapanku benar-benar hilang.

Dengan itu, percakapan kami terhenti. Saat dua gadis memasuki toko dan mulai berbelanja, saya menyadari sesuatu yang baru.

Horikita benar-benar imut.

"Hei. Untuk apa ini? "

Saat mencari hal-hal yang perlu dibicarakan, saya melihat sesuatu yang tidak biasa.

Di sudut toko, saya melihat porsi makanan dan persediaan individual.

Sekilas, mereka terlihat sama seperti yang lainnya, tapi dengan satu perbedaan besar.

"Bebas… ?"

Juga merasa tertarik, Horikita mengambil salah satu barangnya.

Kebutuhan sehari-hari seperti sikat gigi dan perban dimasukkan ke dalam keranjang berlabel "tidak dipungut biaya". Tempat sampah juga memiliki kata-kata, "3 item per bulan" tertulis di atasnya, dan jelas bahwa ini berbeda dari barang lainnya.

"Saya ingin tahu apakah ini adalah bantuan darurat bagi mereka yang telah menghabiskan semua poin mereka. Betapa sekolah yang sangat lunak. "

Aku bertanya-tanya apakah mereka hanya teliti dengan jenis layanan ini, meskipun.

"Hei, tunggu sebentar! Aku mencarinya sekarang! "

Mengganggu musik latar belakang yang damai adalah suara nyaring dari tengah toko.

"Percepat! Semua orang menunggu! "

"Oh benarkah!? Beritahu mereka untuk mengeluh langsung kepada saya! "

Kedengarannya seperti ada masalah .. Dua anak laki-laki saling melotot saat mereka mulai bertengkar. Yang satu dengan wajah yang tidak puas adalah pria rambut merah yang sangat akrab. Dia mencengkeram mie cangkir di salah satu tangannya.

"Apa yang sedang terjadi disini?"

"Oh? Siapa kamu?"

Maksudku untuk berbicara secara damai, tapi rambut merah menyiratkanku untuk musuh lain dan menatapku dengan tatapan tajam.

"Saya Ayanokouji dari kelas yang sama. Saya berbicara karena saya pikir ada masalah di sini. "

Setelah menjelaskan, rambut merah menurunkan suaranya setelah memahami situasinya.

"Oh ... aku ingat kamu. Saya lupa kartu pelajar saya. Lupa hal itu praktis uang mulai sekarang. "

Setelah melihat tangannya yang kosong, dia mulai menuju ke asrama. Dia mungkin lupa di sana.

Sejujurnya, tidak sepenuhnya tenggelam, namun kartu itu dibutuhkan untuk setiap pembayaran.

"Jika tidak apa-apa dengan Anda, saya bisa membayarnya sekarang juga. Ini akan merepotkan untuk kembali mendapatkannya - saya tidak keberatan jika menggunakan poin saya.

"… Itu benar. Ini menjengkelkan. Untung kau di sini, terima kasih. "

Jarak ke asrama bukanlah masalah besar. Tapi pada saat dia sudah kembali, jalurnya mungkin akan lama karena akan memakan waktu makan siang.

"... aku Sudou. I berutang budi padamu."

"Senang bertemu denganmu, Sudou."

Aku mengambil mie cangkir dari Sudou lalu berjalan ke dispenser air panas. Horikita kagum setelah melihat pertukaran singkat itu.

"Anda benar-benar pushover bahkan dari pertemuan pertama. Apakah Anda akan menjadi pelayan yang patuh? Atau begini bagaimana Anda mencoba berteman? "

"Alih-alih berteman, saya hanya berusaha membantu. Tidak ada lagi."

"Tampaknya Anda juga tidak takut pada penampilannya."

"Takut? Mengapa saya takut? Karena dia terlihat seperti nakal? "

"Orang normal mungkin akan menjauh dari orang seperti itu."

"Nah, dia bahkan tidak terlihat seperti orang jahat. Juga, Anda juga tidak takut. "

"Hanya orang-orang tanpa metode untuk melindungi diri dari jenis itu. Jika dia tampak kasar, aku akan mengusirnya dariku. Itu sebabnya saya tidak terlalu takut. "

Kapan pun Horikita mengatakan sesuatu, itu selalu sesuatu yang tidak biasa. Pertama-tama, saat dia mengatakan "tolak," apa maksudnya? Apakah dia membawa beberapa jenis semprotan anti-molester?

"Ayo selesai belanja. Itu akan mengganggu siswa lain jika kita berkeliaran terlalu lama. "

Kami selesai belanja kami. Setelah mempresentasikan kartu identitas siswa ke mesin, transaksi tersebut dengan cepat selesai. Itu bahkan lebih cepat karena tidak ada perubahan kecil yang terlibat.

"Ini benar-benar berguna sebagai uang ..."

Tanda terima menunjukkan harga masing-masing barang dan jumlah sisa poin.Pembayarannya macet tanpa hambatan. Sambil menunggu Horikita, saya menaruh air panas ke dalam mie cangkir. Kupikir akan lebih sulit membuka tutupnya dan menuang air panas, tapi itu sangat mudah. (T / N orang ini idiot?)

Bagaimanapun, ini adalah sekolah yang benar-benar aneh.

Jenis jasa apa yang dimiliki setiap siswa memiliki uang saku sebesar itu?

Karena kelas saya memiliki sekitar 160 orang di dalamnya, dengan perhitungan sederhana, sekolah menengah harus memiliki total sekitar 480 orang. Bahkan dalam sebulan sudah 48 juta yen. Dalam setahun, 560 juta.

Bahkan jika didukung oleh negara ini, sepertinya masih terlalu banyak.

"Saya ingin tahu manfaat apa yang akan dibawa ke sekolah. 100.000 yen banyak memberi seseorang. "

"Baiklah ... sepertinya ada terlalu banyak fasilitas untuk jumlah siswa, dan sepertinya tidak perlu memberi siswa uang sebanyak itu. Para siswa mungkin mengabaikan studi mereka karena mereka memiliki begitu banyak uang. "

Saya tidak yakin apakah ini adalah penghargaan kami karena telah lulus ujian.

Dengan membicarakan uang, para siswa mungkin termotivasi untuk bekerja lebih keras.

Tapi, tanpa syarat apapun, 100.000 yen dibagikan kepada semua orang.

"Bukan sesuatu yang benar-benar bisa saya katakan untuk Anda lakukan, tapi mungkin lebih baik menghemat uang Anda. Kebiasaan buruk sulit diperbaiki. Begitu manusia terbiasa dengan kehidupan yang nyaman, sulit untuk melepaskannya. Kejutan mental pasti akan cukup besar. "

"Saya akan mengambil hati itu."

Saya tidak bermaksud untuk membuang uang saya dari biaya acak awalnya, tapi dia membuat poin yang valid.

Setelah menyelesaikan transaksi, Sudou sedang menunggu di depan toserba.

Melihatku keluar, Sudou mengayunkan tangannya ke arahku. Ketika saya juga melambai untuk mengembalikan perasaannya, saya merasa sedikit malu namun bahagia pada saat bersamaan.

"... Apa Anda benar-benar mencoba makan di sini?"

"Tentu saja. Sudah masuk akal, di mana lagi saya makan? "

Ketika Sudou menjawab seperti itu, saya terkejut dan Horikita mendesah jengkel.

"Saya akan pulang. Rasanya seperti martabat saya perlahan merendahkan diri di sini.

"Apa martabat yang Anda bicarakan? Anda hanya seorang siswa sekolah menengah biasa.Atau apakah Anda semacam ojousama? "

Meski tiba-tiba membentak Horikita, dia bahkan tidak mau melihat-lihat.

Merasa kesal, Sudou meletakkan mie cangkirnya dan berdiri.

"Ah ー? Dengarkan orang saat mereka berbicara. Hei!"

"Ada apa dengan dia? Tiba-tiba marah. "

Horikita terus mengabaikan Sudou dan berbicara denganku.

Setelah terdesak, Sudou berteriak marah.

"Kemarilah! Aku akan mengalahkanmu! "

"Kuakui sikap Horikita itu buruk. Tapi tingkah lakumu juga tidak bagus. "

Kesabaran Sudou sepertinya sudah habis.

"Begitu? Sikapnya terlalu nakal untuk wanita! "

"Untuk wanita? Pemikiran seperti itu sudah usang. Jangan berteman dengan orang seperti dia. "

Dengan itu, Horikita berbalik, mengabaikan Sudou sampai akhir.

"Hei tunggu! Wanita sialan! "

"Tenang."

Aku menahan Sudou yang berusaha meraih Horikita.

Tanpa menoleh ke belakang, Horikita kembali ke asrama.

"Orang seperti apa yang bertindak seperti itu? Sialan! "

"Ada banyak jenis orang, Anda tahu."

"Hmph. Aku benci orang seperti itu. "

Dia memperhatikanku dengan hati-hati. Sudou meraih mie cangkir, merobek penutup dan mulai makan.

Beberapa saat yang lalu, dia juga bertempur di register-sepertinya dia memiliki titik didih rendah untuk kemarahannya.

"Hei, apakah kamu tahun pertama? Itu tempat kami. "

Saat aku melihat Sudou menghirup mienya, sekelompok tiga anak laki-laki keluar dari toko yang membawa mangkuk serupa.

"Siapa kalian? Kami menggunakan tempat ini sekarang juga. Anda menghalangi jalannya.Fuck off. "

"Tidakkah kamu mendengarnya? Scram. Anak nakal nakal nakal. "

Ketiganya menertawakan Sudou. Sudou berdiri dan melempar mie cangkirnya ke tanah. Sup dan mie terciprat ke tanah.

"Tahun pertama mencoba bertarung, apa !?"

... bukan itu Sudou memiliki toleransi yang rendah terhadap kemarahan. Dia adalah tipe orang yang mencoba mengintimidasi pihak lain.

"Tahun kedua ini mengatakan beberapa hal omong kosong. Kami sudah duduk di sini. "

Tahun kedua senpais meletakkan barang-barang mereka di sana juga. Lalu mereka mulai tertawa.

"Yup, kami juga di sini. Jadi scram, inilah tempat kami. "

"Kalian punya sedikit keberanian, kamu gila."

Sudou tidak goyah dari perbedaan jumlahnya. Sepertinya fistfight akan mulai dalam waktu dekat sekarang. Tentu saja, saya tidak memperhitungkan diri saya dalam angka-angka itu.

"Wow - sangat menyeramkan. Kelas apa kalian masuk Oh tunggu, tidak apa-apa. Biarkan aku menebak ... kamu di kelas D kan? "

"Terus!?"

Setelah Sudou mengatakan itu, semua kelas atas saling pandang, dan tertawa pada saat bersamaan.

"Apa kah kamu mendengar? Dia di kelas D! Itu sangat jelas! "

"Oh? Apa maksudmu dengan itu, ya? "

Saat Sudou mulai memanas, anak-anak itu mundur selangkah.

"Karena kalian sangat menyedihkan, saya akan membiarkan Anda tinggal di sana hari ini. Ayo pergi."

"Kalian melarikan diri !?"

"Anjing itu menggonggong! Bagaimanapun, kalian pasti akan segera menghadapi neraka. "

Wajah neraka

Mereka jelas tampak tenang dan tenang. Aku ingin tahu apa yang dimaksud dengan "wajah neraka".

Kupikir sekolah ini ditujukan untuk orang-orang oboksi atau ojousamanya, tapi ada beberapa orang seperti Sudou atau kelompok tiga tadi.

"Sialan, jika itu adalah anak perempuan atau tahun kedua yang menyenangkan, itu pasti baik-baik saja, tapi kami berhasil mengumpulkan banyak orang bodoh."

Sudou memasukkan tangannya ke dalam saku dan kembali tanpa membersihkan mie.

Aku melihat ke luar toko. Dua kamera pengintai telah ditempatkan di sana.

"Mungkin akan ada masalah nanti, ya."

Dengan enggan, aku mengulurkan tangan dan mulai membersihkan kekacauan itu.

Begitu tahun kedua tahu bahwa Sudou adalah kelas D, pendapat mereka langsung berubah.

Meski aku merasa cemas akan hal itu, tidak mungkin aku mengerti mengapa.


List Chapter

LihatTutupKomentar